• Soleh Solehah

    Bersangka baik pada takdir Allah itu natijah daripada Tauhid yang kuat.

  • Cinta Allah

    Cinta selain Allah akan membelenggu diri. Jalan keluarnya ?

    Cintailah Allah dan cintailah segala dan semuanya kerana Allah.

  • Akhirat yang Abadi

    'Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan dimintai pertanggung-jawaban.

    (Al-Isra :36)

Friday, September 24, 2010

Kereta Buruk

Assalamualaikum w.b.t

Semoga mendapat pengajaran yang sebaiknya (^_^)

Thursday, September 23, 2010

Ulang Tahun Pertama


Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulillah, diam tak diam blog yang serba kekurangan ini telah menyambut hari ulang tahun pertamanya hari ini. Lahirnya blog yang diilhamkan Allah dengan nama 'hatiku bermunjat" pada 23 oktober 2009,diharap dapat sentiasa membangun dan menyuburkan iman sekalian pembacanya. Walaupun adakalanya isi kandungan blog ini kurang berilmu dek kerana penulis yang sangat cetek ilmunya ini, namun amat berbunga hati setiap kali ana sendiri dapat berkongsi pengalaman dan ilmu bersama pembaca.

Firman Allah S.W.T yang bermaksud:
Katakanlah: Adakah sama orang yang berilmu dengan orang yang tidak berilmu”.
(Az-Zumar:9)

Firman Allah S.W.T maksudnya:
Allah memberikan hikmah (ilmu pengetahuan) kepada sesiapa yang dikehendakiNya dan orang-orang yang diberikan ilmu pengetahuan beerti ia telah diberikan kebaikan yang banyak”. (Al-Baqarah:269)

Firman-Nya lagi maksudnya:
Hanya orang yang takut kepada Allah ialah orang yang berilmu”.
(Al-Faatir:28)

Nabi Muhammad S.A.W. bersabda:
"Barangsiapa menginginkan soal-soal yang berhubungan dengan dunia, wajiblah ia memiliki ilmunya; dan barangsiapa yang ingin (selamat dan berbahagia) di akhirat, wajiblah ia mengetahui ilmunya pula; dan barangsiapa yang menginginkan kedua-duanya, wajiblah ia memiliki ilmu kedua-duannya pula."
(HR. Bukhari dan Muslim)

Islam menuntut kita mempelajari dan berkongsi ilmu yang bermanfaat untuk diri sendiri dan orang lain. Ayat-ayat suci al-Quran dan hadith-hadith nabi jelas membuktikan bahawa menuntut ilmu adalah suatu perkara yang penting agar kita tidak dikategorikan sebagai umat yang mundur. Di dunia, orang yang berilmu dipandang tinggi dan di hormati oleh orang lain dan di akhirat orang yang berilmu akan diangkat darjatnya berbanding orang yang tidak berilmu.

Islam juga menganjurkan umatnya sentiasa ikhlas menuntut ilmu agar, pekerjaan itu dapat dihitung sebagai ibadah manusia, sebagai hamba Allah yang dituntut untuk mengimarahkan dunia. Oleh yang demikian hanya orang yang beramal dengan ilmu semata-mata demi mencari redha Allah sahaja akan dipandang oleh Allah akan usahanye.Semoga Allah sentiasa mencucuri rahmat ke atas kita semua yang berusaha mendekatkan dirinye kepada Allah dengan mencari dan berkongsi ilmu.



Sunday, September 19, 2010

Dakwah kadang-kadang...

“Em..esok aku kane bangun dan kejutkan kawan-kawan bangun subuh. Harini diorang dah menjajah satu melaka so mesti penat dan susah nak bangun awal pagi” kata ana dalam hati

Alhamdulillah, lebih kurang sebulan lepas kawan-kawan sekolah rendah datang menziarahi saya di melaka. Sambil-sambil melancong diorang singgah ke teratak usang saya di Jasin. Mujur ade seorang ni pernah menjadi penghuni MRSM Tun Ghafar Baba yang lokasinye amat dekat dengan rumah . Jadi mudahlah mereka menaiki bas menuju kerumah . Berbunga-bunga hati ibu bila tahu kawan-kawan saya yang cukup die kenal nak datang. Hati saya apatah lagi..

Ibu memang suka menerima tetamu. Ibu pasang siling kat ruang tamu [jen0h kami adik beradik mendongak mengecat siling, nasib baik xteleng kepala kami ]ibu pasang kipas dinding kat dalam bilik  supaya nanti 6 orang kawan perempuan selesa tidur bilik tu dan bilik solat. Bukan nak menunjuk-nunjuk tapi demi keselesaan tetamu dan alhamdulillah itu juga rezeki dari Allah.



ini tukang cat amatur


cat kapur macam boleh dijadikan liquid paper je


wajah-wajah yang membesar same-same dengan
saya di Negeri Sembilan dulu..SK Serting FELDA


sungai di kampung ni dah lebih kurang macah air teh tarik


bawak DO melihat-lihat kawasan


dah pulang pada keesokan harinye
terima kasih kawan-kawan (^_^)

Saturday, September 18, 2010

Janji yang Pasti



“oak..oak..oak..”kedengaran bunyi burung dari semak belakang rumah ana pagi ini.

“teka, burang ape tu long?” soal abang kepada ana yang sedang asyik membaca buku Discovering Wildlife The Ultimete Fact File

“ em..ape aek..macam bunyi burung gagak kot ”ana meneka

“betol...”

“orang dulu-dulu kate, kalau bunyi gagak ni ade orang nak meninggal..” ibu yang kelihatan sedang sibuk menjahit baju tempahan [ 3 hari lagi nak raye ni, risau ibu tak siap baju orang ] mencelah.

“ o0o ae..”ana mengiyakan tapi hati “ ni betul ke takni ”

*****

Keluar dari bilik air, mata ana terarah pada seseorang berbaju putih berkain batik dan berserkop putih dihadapan rumah, sedang berborak dengan ibu.

“sape tu..” hati bertanye sebentar “o0o nenek Pati” ana menjawap sendiri dan terus berlalu menuju ke bilik.

“ha!....kak long..kan betul ibu dah kate tadi, ade orang meninggal..nenek Pati kate orang tu duk kat rumah awam sane tu” ibu memberitahu ana,sekaligus mengbantutkan langkah ana .

“ye ke inalillahiwainna ilaihirojiun. Sakit ape bu?”..ana bertanye dengan rase hiba

“entah..semput katenye..mude lagi long, baru 47..” ibu memberi tahu.

*****

Inilah , perkara yang harus kita fikirkan setiap hari dan setiap saat. Kita hidup sentiasa membilang hari untuk bertemu dengan mati tanpa kita sedari. Tatkala kita bersendirian dimalam hari, berjalan didalam keadaan malam yang sunyi dan gelap terbayangkah kita akan keadaan kita dialam barzakh kelak. Berbekalkan segala amalan yang kita himpunkan selama ini, hotel berapa bintang yang mampu kita miliki di alam barzakh nanti?

Kita impikan mahligai indah yang selesa kita duduki dialam sana. Ruang luas yang tidak menyesakkan dada. Teman yang baik paras rupanya sentiasa bersama kita yang ketika didunia kita baca dan hayati isi kandungannya. Cahaya yang menjanjikan ketenangan jiwa yang selama ini hidup terpenjara didunia. Persoalanya bagaimana amalan kita ? sedekah, jihad dan pengorbanan kita, ditakuk yang mana?

Terkadang terbayang diri ini disiksa didalam kubur yang sempit, ditemani kalajengking, ular-ular berbisa dan ulat yang menjijikkan. Lantas air mata mengalir, takut akan disiksa secukupnye dibarzakh. Hati tunduk mengenangkan dosa-dosa silam,maka dikerah jiwa dan raganya memohon ampun kepada Yang Esa. Alhamdulillah, hati masih lagi lembut dan berdaya bermunajat memohon ampun kepadaNYa.

Sedih, air mata yang mengalir hanya seketika. Esok kembali senario kehidupan seperti biasa. Masih lagi setia dengan dosa-dosa lama.Ibadah yang tidak dijaga, malu semakin nipis membaluti imannya. Aurat dan paras rupa yang indah menjadi kebangga diri. Amanah dan tanggungjawap yang dipikul seperti tiada harganya. Lupa akan Pencipta yang memerhati kekufuran yang dipertontonkannya kepada sekalian manusia. Lupa akan diri yang diperdaya dengan keindahan dunia.

“tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari Kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesaran) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.” (Al-Imran: 185)



Menanti Di Barzakh

Album : Halawatul Iman
Munsyid : Far East
http://liriknasyid.com

Ku Merintih, Aku Menangis,
Ku Meratap, Aku Mengharap,
Ku Meminta Dihidupkan Semula,
Agar Dapat Kembali Ke Dunia Nyata,

Perjalanan Rohku,
Melengkapi Sebuah Kembara,
Singgah Di Rahim Bonda,
Sebelum Menjejak Ke Dunia,
Menanti Di Barzakh,
Sebelum Berangkat Ke Mahsyar,
Diperhitung Amalan,
Penentu Syurga Atau Sebaliknya,

Tanah Yang Basah Berwarna Merah,
Semerah Mawar Dan Jugak Rindu,
7 Langkah Pun Baru Berlalu,
Susai Talkin Penanda Syahdu,
Tenang Dan Damai Di Pusaraku,
Nisan Batu Menjadi Tugu,
Namun Tak Siapa Pun Tahu Resah Penantianku,

Terbangkitnya Aku Dari Sebuah Kematian,
Seakan Ku Dengari,
Tangis Mereka Yang Ku Tinggalkan,
Kehidupan Disini Bukan Suatu Khayalan x2
Tetapi Ia Sebenar Kejadian x2

Kembali Oh Kembli,
Kembalilah Kedalam Diri,
Sendirian Sendiri,
Sendiri Bertemankan Sepi,
Hanya Kain Putih Yang Membaluti Tubuhku,
Terbujur Dan Kaku,
Jasad Terbujur Didalam Keranda Kayu,

Ajal Yang Datang Dibuka Pintu ,
Tiada Siapa Yang Memberi Tahu,
Tiada Siapa Pun Dapat Hindari,
Tiada Siapa Yang Terkecuali,
Lemah Jemari Nafas Terhenti,
Tidak Tergambar Sakitnya Mati,
Cukup sekali Jasadku Untuk Mengulangi,

Jantung Berdenyut Kencang,
Menantikan Malaikat Datang,
Mengigil Ketakutan Gelap Pekat Dipandangan,
Selama Ini Diceritakan x2
Kini Aku Merasakan x2
Dialam Barzakh Jasad Dikebumikan x2


Kembali Oh Kembli, Kembalilah Kedalam Diri...masih tidak terlambat untuk kita perbaiki diri dan amalan. Maha Pengampun dan Maha Penyayang Allah pasti akan menerima kite, tatkala tiada lagi manusia yang mahu menjadi teman, namun Allah Akan pasti terima. Renungkan dan insafi diri....

Wednesday, September 15, 2010

Kisah benar Menjelang Syawal


Peristiwa 1

“ni nak buat ape lagi ni bu ?” A bertanye,hajatnye nak tolong ibu kemas barang untuk buat kuih raye.

“sume barang ibu dah keluarkan, tinggal nak basuh-basuh bekas je..ibu nak g pekan dengan ayah kejap, nak carik tempat kuih Dahlia ni..”

“owh..ok..” jawapan feveret A..ibu terus berlalu membonceng moto yang dibawa olah ayah..tapi A yang tinggal ni, bukan terus buat kerja,merayau-rayau keliling dapur dulu [melawat site- mendapatkn mood masak] baru mula... berjam-jam jugak melawat site [safety first]

Lalu apabila mood dah menjelma, kuderat yang masih bertenaga diawal pagi itu dikerah membasuh bekas-bekas adunan kuih yang ada beratnye seberat pasu bunge.

“ini kalau tanam bunga kertas ni cantik jugak” A mengomel sendiri
Cari-cari kerja lagi....A nampak kacang dalam kuali,maka di pindahkan kedalam mangkuk dan diramas-ramas supaya tertanggal kulitnye.

“vroooom..vroooom..” bunyi moto ayah kedengaran memasuki lorong rumah.adik A yang sedari tadi terbengkalai didepan tv melompat kedapur. Tangan kanan yang tidak memegang handset dicelupkan kedalam mangkuk kacang.

“o0o0 kak ngah ngelat ae..ish..bijak betol, adik sape ni” bisik A dalam hati sambil mata memberi isyarat tidak puas hati padanye.

“kanape xletak dalam dulang..kan lagi senang, mangkuk ni kecik..” komen adik A

“em..a’ah aek..tak terfikir pulak “ A menjawap.

Macam mane nak terfikir kalau masuk dapur setahun sekali...lepas ibu balik maka projet membajak tanah, membubuh baja dan menyemai pun bermula...diserikan lagi dengan dendangan lagu raya...[bukan berkebun tapi buat kuih raye]

Kenapa kene buat kuih raya?

Bagi ana bukan hanya nak tambahkan koleksi kuih raya atau nak mengisi masa lapang sebab balik cuti awal . Tapi element paling peting ketika membuat kuih raya adalah silaturahim @ ukhuwah. Bagi anak-anak yang merantau jauh seperti ana, masa inilah kite nak meluangkan masa yang berkualiti bersama keluarga.Masa buat kuih raya, macam-macam cerita di kongsi..masalah dan luahan perasaan didengari. Bergelak ketawa same-sama..

"Tapi kalau dah satu keluarga, xkn hubungan tak erat lg???!!"
Analoginye seperti kita nak buat kuih raye jugak. Kalau kita hanya masukkan telur, gula, tepung dan pewarna dalam satu bekas, kemudian masukkan terus kedalam oven boleh atau tidak bertukar menjadi kuih yang sedap tanpa diadun sebati mengikut tempoh yang ditetapkan?

Macam itu juga ukhuwah kekeluargaan, kalau dibiar sahaja tanpa usha mengeratkan dan mensebatikan, tidak mungkin jadi semanis kurma. Antum semestinye tahu akan perbezaan antara orang yang antum rapat dan yang kurang rapat [atau juga disebut sebagai ngam-ngam soy]

Maka, hargailah masa bersama keluarga dan ingatlah orang yang tersayang.

Peristiwa 2

“wa~~, banyaknye tahi cicak” C terkejut sendiri melihat kuih raya hasil nukilan haiwan bernama sang cicak sejurus mengalihkan meja di satu sudut rumah.

Inilah kisahnye kalau kemas rumah setahun sekali. Bukan bermakna hari lain rumah dibiarkan bersepah dan tidak dikemas tetapi, mengemas pada hari-hari biasa harap sapu-sapu bahagian yang penting dan nampak je. Dibahagian celah-celah dinding, tepi-tepi almari dan sudut-sudut tu kurang diberi perhatian.

Maka bila tiba hari-hari luar biasa seperti hari raya, open house, atau gethering kawan-kawan lame baru rumah dapat bernafas dengan lega, selepas semuanya dibersihkan. Perkara yang lebih sinonim tikala mengemas adalah lelah @ capek @ penat.

Mane tidaknye kalau rumah banglo di Ayer Keroh ade 3 tingkat tapi rumah kampung seperti rumah C ni,ade 3 bahagian [kalau ditindihkan mungkin boleh jadi banglo 3 tingkat]. Apabila siap satu part [ruang tamu] 2 part lagi menunggu, siap 1 lagi part [serambi] satu lagi [dapur] masih queue, siap tiga-tiga part masing-masing sume dah melepek.

Knape kena kemas rumah?

Bukan kerana nak menunujuk-nunjuk kepada tetamu yang hadir bahwa rumah kite ni kemas berkilat dan bersinar. Apatah lagi kerana nak menunjukkan meterial yang kita miliki seperti sofa baru, cerpet baru, meja baru dan pinggan mangkuk special edition yang orang lain tidak mampu miliki. Tetapi untuk menzahirkan keindahan agama Islam yang mengajar umatnye menjaga kebersihan serta memuliakan tetamu.

Daripada Abu Malik al-Haris ibn `Asim al-Asya’arie r.a. beliau berkata,Rasulullah SAW telah bersabda:

“Kebersihan itu sebahagian daripada iman. Ucapan zikir al-Hamdulillah memenuhi neraca timbangan.Ucapan zikir SubhaanaLlah dan al-Hamdulillah kedua-duanya memenuhi ruangan antara langit dan bumi. Sembahyang itu adalah cahaya. Sedekah itu adalah saksi. Sabar itu adalah sinaran. Al-Qur’an itu adalah hujah bagimu atau hujah ke atasmu. Setiap manusia keluar waktu pagi, ada yang menjual dirinya, ada yang memerdekakan dirinya dan ada pula yang mencelakakan dirinya.”
Riwayat al-lmam Muslim

Ditambah lagi dengan sambutan hari raya yang juga digelar sebagai hari kemenagan ini. Maka jika disebuat hari kemenangan pastinya hari yang gembira dan bahagia. Oleh itu, wajarkah rumah yang menyambut hari kemenangan bersepah dan kotor. Ini seolah-olahnye kurang menang .