• Soleh Solehah

    Bersangka baik pada takdir Allah itu natijah daripada Tauhid yang kuat.

  • Cinta Allah

    Cinta selain Allah akan membelenggu diri. Jalan keluarnya ?

    Cintailah Allah dan cintailah segala dan semuanya kerana Allah.

  • Akhirat yang Abadi

    'Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan dimintai pertanggung-jawaban.

    (Al-Isra :36)

Tuesday, April 3, 2012

Senyum tak perlu kata apa-apa

"Jiwa yang senantiasa menguntum senyuman akan melihat kesulitan dengan penuh ketenangan dan kelapangan sambil terus mengorak langkah untuk mengatasinya. Jika mereka berdepan dengan sebuah simpulan persoalan, mereka akan menguntum senyuman. Mereka turut mempamerkan senyuman ketika sedang berusaha merungkai tali-tali persoalan yang menanti dan masih tersenyum ketika mampu menanganinya. Akan tetapi, jiwa yang bermuram durja akan melihat kesulitan itu dengan sudut pandang penuh kesedihan. Saban kali menemui kesulitan, ia akan mengelak akannya atau jua memperbesarkannya, semangatnya mulai luntur dan langkahnya mulai longlai serta mula mencipta alasan dengan lafaz : "kalau".. "bila"... dan "jika"... Sesugguhnya kita amat mendambakan kepada sekuntum senyuman, wajah yang ceria, hati yang lapang, akhlaq yang mulia, jiwa yang lembut dan ketulusan dan kelunakan dalam menutur kata. "
Kata di atas ana petik dari artikel iLuvislam. Memberi makna yang mendalam. Juga membawa ana menyelami maksud sabar yang ana baca dari majalah solusi isu 31. Cukup payah untuk di laksanakan. Dalam bahasa yang mudah Sabar = tak gelisah, tak beremosi, tak mengeluh dan tak gelabah. Boleh buat ke?? i'allah boleh, ana sedang cuba...antum juga perlu cuba (^_^)v. Sabar juga seperti menelan hempedu tanpa berkerut muka..pernah cube?? kalau ana, telan asam tanpa berkerut boleh lagi, kelau hempedu mungkin tidak..

Janganlah dihimpit kesedihan kerana kesedihan hanya akan membuatkan air yang manis manjadi pahit, sekuntum mawar yang mekar nan indah kelihatan layu, kebun yang luas menghijau kelihatan seperti padang pasir yang kering kontang, wajah yang ceria menjadi masam mencuka, hati yang tenang berubah menjadi gundah gulana, kehidupan yang luas di ats dunia ibarat seperti meringkuk dalam bilik penjara.

(^_^)v senyum dan tenang apabila diuji. Lalu katakan "aku hanyalah hamba Allah dan aku layak diuji"...Sejak balik intern ana sangat menghargai senyuman diri sendiri. Bukan sebab ana kiut atau comel , tapi sebab senyuman itu menenangkan hati dan menyenangkan hati orang sekeliling. Impaknye apabila kite mamberi aura ceria, kita juga akan dapat aura ceria dan gembira. Rase suke dan bahagia melihat wajah orang yang selalu dan mudah tersenyum. Hilang semua masalah dalam kepala.

Ahmad Amin menyebut dalam Faidhul Kathir :

"Orang yang murah dengan senyuman dalam menjalani hidup ini bukan sahaja orang yang paling mampu membahagiakan diri sendiri, tetapi jua adalah orang yang multi tasking, orang yang paling kuat dalam mengahadapi kesulitan dan memecahkan rungkaian persoalan"